Anak-anak yang mencintai kalamNya

Peneduh semangat bunda yang masih terbelenggu kehilangan

Saling menguatkan antara satu sama lain

Mudah-mudahan tetap kuat untuk terus mendepani hari-hari mendatang.

Anak-anak soleh solehah

Tetap aja semangat mahu ke sekolah meskipun cuma berteduhkan pohon, berlantaikan kanvas.

Malah,

Masih aja mahu menghafal ayat-ayat lazim di dalam Al-Quran bahkan menghayati maknanya melalui penceritaan.

 

Apakah ada nikmat yang lebih indah selain bertemu dengan ahlul Quran?

 

Gumantar,

281018.

Pagi yang cerah untuk hari yang baru di Gumantar. Kami dibahagikan kepada dua kumpulan. Satu kumpulan bersama anak-anak untuk mengadakan pertandingan menghafal surah lazim dan satu lagi kumpulan bersama para ibu untuk aktiviti membuat sabun dan juga brooch.

 

Selesai aktiviti bersama anak-anak, aku dan beberapa ahli kumpulan satu tadi terus ke surau untuk bersama para ibu disini. Selesai aktiviti di surau, seorang ibu yang merupakan ketua wanita disitu terus mendatangi kami sewaktu kami sedang mengemas barang untuk dibawa pulang ke tempat penginapan kami.

 

Setelah berkongsi beberapa minat dan aktiviti yang pernah dijalankan sebagai pengubat trauma para ibu setelah kejadian yang menimpa mereka, ibu ini langsung bercerita pengalaman pahit yang pernah dialaminya.

 

“Sungguh mati itu pasti. Matinya ibu saya juga berlaku di hadapan mata saya. Saya tidak kuat. Goyah kaki saya buat mengatur langkah. Dan pada saat itu sewaktu kejadian gempa yang meruntuhkan hampir kesemua bahagian di dalam rumah saya, anak saya yang pada waktu itu usianya sekitar 7 tahun MashAllah diberikan kekuatan oleh Allah untuk menarik saya keluar dari tempat tersebut. Katanya, kita ini yang masih Allah kasi peluang untuk hidup ini harus tetap kuat buk! Nggak bisa lemah. Sampai saatnya kita akan mati juga. Menangis saya dibuatnya. Alhamdulillah sampai saat ini masih diberi peluang untuk bernafas. Kalau diingat kembali, menangis saya buk.”

 

Aku yang mendengarnya juga turut menangis. Kalah aku dibawa emosi ibu ini saat menceritakan pengalaman melihat kematian ibu tersayang dihadapan matanya sendiri. Moga Allah merahmati mereka.

 

Berkata HAMKA di dalam tafsir Al-Azhar,

“Mati dan hidup yang dijadikan Tuhan adalah untuk menguji hambaNya, siapa di antara mereka yang berbuat lebih baik selama hidup ini untuk diperhitungkan di hadapan Allah di akhirat kelak”

 

“Hidup itu sendiri adalah pergantian di antara senang dengan susah, suka dan duka, berhasil dan gagal. Sebab itu orang Mu’min memperhitungkan juga kegagalan hidup, di samping memperhitungkan rahmat Ilahi.”

 

Meskipun diberi peluang untuk hidup, jujur ibu ini masih mempersoalkan kehilangan yang dialaminya. Namun, Allah tidak pernah meninggalkan hamba-hambaNya tanpa pengawasan dariNya biarpun sesaat. Sedikit demi sedikit, hari berganti hari lama kelamaan ibu ini bisa menjalani hari-harinya dengan sabar dan terus kuat malah dapat menguatkan orang lain pula mashAllah!

 

إلهي لا ملجأ منك إلا إليك

Tuhanku, tidak ada tempat mengelakkan diri daripada kemurkaan Engkau, hanya kepada Engkau jugalah aku berlindung.

 

Gumantar,

281018.

 

Melihat peri pekerti ustaz Sirajuddin ni, saling tak tumpah seperti seseorang yang pernah aku kenali sewaktu di Mafraq dulu. Ya Abu Abdullah, yang pernah aku ceritakan dulu.

 

Beliau yang lebih selesa aku gelar Pak Siraj ini lah yang bertanggungjawab mengurus dan mengumpulkan ibu-ibu di daerah ini untuk aktiviti membuat sabun bersama kami.

 

Saat tibanya waktu yang dijanjikan, terkejut aku dengan kehadiran para ibu beserta anak-anak mereka yang dikendong juga yang diapit kiri dan kanan. Penuh surau jadinya dengan kejadiran mereka. Sungguh, kami tak expect mereka akan turun beramai-ramai menyambut ajakan kami. Alhamdulillah! Dan sungguh, aku kagum melihat kesungguhan mereka untuk menuntut ilmu. Mudah-mudahan beroleh keberkatan.

 

Haa surau sementara yang mereka diami ini baru sahaja disiapkan untuk memudahkan warga disini beribadah juga mengadakan sebarang aktiviti berjemaah.

 

Ketika perkongsian untuk membuat sabun dijalankan, turut diselangi dengan pemberian coklat dan susu buat anak-anak serta kuiz ilmiah buat para ibu yang menunggu giliran untuk kehadapan sebagai volunteer membuat sabun. Mereka yang berjaya menjawab soalan kuiz tersebut diberikan hadiah mukena (telekung).

 

Alhamdulillah semuanya berjalan dengan baik dan mendapat respon yang sangat baik daripada ibu-ibu di sini. Terik mentari tidak pernah menyurutkan langkah mereka untuk terus mencari dan menuntut ilmu. Mudah-mudahan segala yang dipelajari dapat diamalkan serta dimanfaatkan buat diri serta keluarga mereka.

 

Dangiang,

291018.

 

Secebis senyummu berbekas di kalbuku.

 

Jika ditanya apa yang aku harapkan dari perjalanan ini, aku cuma mengharapkan semoga redha Allah sentiasa menaungi Ibu Susi ini serta segala usahanya diberkati.

 

Disangkakan bahagia senyum selalu,

Hujan di hati, siapa yang tahu?

 

Diuji Allah dengan ketiadaan cahaya mata selama lebih berpuluh tahun lamanya tetap tidak mematahkan semangatnya untuk terus berlumba-lumba mencari redhaNya. Malu sendiri aku jadinya bila melihat kesungguhan ibu ini.

 

Beliau juga mengajarkan kami untuk sentiasa berbagi apa yang dimiliki kerna baginya apa yang kita punya di dunia ini bukan milik kita semata bahkan milik orang lain untuk dimanfaatkannya.

 

Saat kami dibawa ke rumah sementara yang disediakan oleh team ACT (Aksi Cepat Tanggap), beliau berkeras mahu menghidangkan kami sebaik-baik hidangan yang ada di dalam rumahnya. Katanya,

“Biar sedikit, yang penting kita sama-sama mendapatkan manfaatnya ya. Doakan ibu ya.”

 

Teringat aku pada seorang pensyarahku yang begitu disegani, katanya;

“Meskipun diuji dengan kesulitan (samada melalui ujian dari Allah ataupun melalui manusia), teruslah berusaha untuk berbuat kebajikan. Dan berpeganglah pada firmanNya,

إن أحسنتم أحسنتم لأنفسكم وإن اسأتم فلها..

Sesungguhnya jika kamu berbuat baik, maka kebaikan itu adalah untuk dirimu. Dan jika kamu berbuat sebaliknya (keburukan), maka keburukan itu adalah untuk dirimu.

 

Terus berbuat kebaikan kerana kebaikan yang dilakukan itu bukanlah untuk orang lain, melainkan untuk mendidik diri sendiri. Lalu perbanyakkan amal kebaikan, kerana apa?

إن الحسنات يذهبن السيئات

Sesungguhnya kebaikan itu akan menghapuskan keburukan.

 

Kerana kita tidak tahu diantara berjuta kebaikan yang dilakukan, mana satu yang diangkat menjadi penghapus segala dosa-dosa yang telah dilakukan.”

 

Itu yang dapat aku lihat dan belajar melalui ibu ini. Biarpun di dalam kesulitan, ibu ini tetap mengejar fastabiqul khayrat, berlumba-lumba untuk membuat kebaikan. Berlumba-lumba menawarkan khidmat dan kebolehan yang dimiliki. Moga menjadi bekalan di kemudian hari.

 

Gondang,

301018.